Ketika Gerimis Di Kota Bogor Dan Di Temani Semangkuk Soto Padang

Warung tenda yang menyajikan soto padang dan sate padang(dokpri)

 

Akhir pekan di kota hujan Bogor, menikmati suasana sabtu malam di jalan protokol kota Bogor, beruntung bisa icip icip kuliner selepas waktu Isya, meski intensitas hujan terasa sering namun tak menyurutkan langkah untuk memilah kuliner mana nih yang perlu di cobain. Di sepanjang jalan Jenderal Soedirman banyak sekali warung tenda atau tempat angkringan dan juga mobil yang di sulap untuk jadi lapak. Hidangan menggugah khas jalanan seakan menggoda.

Pilihan tertumbuk kepada tenda yang membentangkan kain kanvas warna putih dengan huruf merah, tulisannya adalah Sate & Soto padang AIR MANCUR(Pusako), soal sate padang mah udah sering nyicipin nih, tapi Soto Padang rasanya baru pertama kali denger sih, hehe maklum kalau admin kudet. Akhirnya mampir pula di tempat ini, dan memesan Soto Padang yang bikin penasaran.

Ini nih penampakan soto padang yang di tunggu tunggu(dokpri)

Menebak nebak rupa Soto Padang, apakah mirip mirip soto yang pernah admin cicipi seperti soto Lamongan, soto Babat atau soto Betawi, beberapa jenak menunggu sambil membayangkan rupa Soto Padang. Tak berapa lama sajian pun tiba. Ternyata penampakan Soto Padang sama pada umumnya soto nih, bertabur kerupuk warna merah, ada sejumput soun, soto Padang yang saya santap memiliki cita rasa kuah bening dengan campuran irisan sayuran dan juga seledri, tak ada kol, hanya ada irisan seuprit daging yang di iris tipis banget dan kecil kecil.

Di sajikan bersama nasi yang telah di taburi bawang goreng, ada juga sebagai pelengkapnya sambal yang berwana kemerahan dan tapi nggak terlalu pedas. Ekpektasi admin tentang Soto Padang yang berlumuran kuah kental dan kaya bumbu yang umumnya ada di masakan padang terasa buyar. Penampakan Soto Padang yang di dominasi kerupuk warna merah dan soun dan ternyata rasanya pun jadi biasa biasa saja. Akhirnya ketika makan pun jadi menebak nebak berapa harga semangkuk Soto Padang yang sedang di santap.

Suasana warung tenda yang cukup kerepotan saat hujan mengguyur(dokpri)

Sebagai perbandingan harga soto di sekitaran Bekasi untuk kelas warung tenda di banderol di kisaran Rp 15.000 hingga Rp 20.000, sambil mengaduk ngaduk soto dan menikmatinya di saat hujan yang menderas, untunglah ada rasa pedas dari sambal yang berwarna merah menggoda itu. Secara umum soto Padang yang saya icip di pinggiran jalan Soedirman kota Bogor, nggak ada ledakan rasa, masih biasa biasa aja. Yup kalau mau nyobain sih silahkan saja, karena saya pun nyobain ini karena rasa penasaran saja. Usai bersantap, duduk dulu karena hujan pun belum mereda, di sebelah meja admin, sekeluarga tampak asyik menyantap menu sate Padang. Pengen tahu tempatnya? Lokasi warung tenda ini tepat di depan Markas Komando Pusat Pendidikan Zeni kota Bogor.

Saatnya membayar semangkuk soto Padang yang telah saya makan, beranjak menuju si Uda yang sedang meracik soto, dan saya pun bertanya berapa harganya, semangkuk soto Padang dan juga sepiring nasi bertabur bawang goreng di banderol dengan harga Rp 28.000, okeh deh Uda, akhirnya admin pun membayar soto. Inilah pengalaman pertama menyantap soto Padang, hehe makannya mah di Bogor tapi nama kulinernya berasal dari Urang Awak yakni soto Padang.

Kuliner di Indonesia memang beragam, semoga kita pun bisa melestarikan ragam kuliner dari seluruh Indonesia. Semoga bisa nemu juga soto Padang di daerah Bekasi nih, ayo yang belum nyicip Soto Padang ngacung deh, kalau admin mah udah dong.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *