Bubur Ayam Cirebon “Mang Udin”

Sarapannya bubur ayam, nyabu dulu ah(dokpri)

 

Satu hal yang penting ketika akan melakukan aktifitas adalah dengan melakukan sarapan, para praktisi kesehatan menganjurkan agar jangan melupakan sarapan karena dengan sarapan pagi memberikan energi bagi tubuh ketika melakukan aktifitas dalam bekerja atau pun bersekolah.

Menu sarapan di Indonesia begitu beragam, mengingat Nusantara banyak memiliki kultur dan juga budaya, jenis sarapan begitu beragam, mulai menu nasi, ubi, hingga bubur pun tersedia, banyak orang konsisten melakukan kebiasaan sarapan, ada juga yang sarapan dengan minum segelas kopi atau teh yang dipadukan dengan makanan yang populer di daerah tertentu.
Misalnya untuk area Jakarta dan sekitarnya, nasi uduk mendominasi untuk sarapan pagi, nah ada juga lho alternatif sarapan, apaan tuh? Sudah coba nyabu? Weit nih Mang Admin kok pagi pagi udah nyerempet bahaya sih?

Tenang wahai para pembaca, Mang Admin bukan sedang mengkonsumsi barang haram yang nggak boleh di edarkan di sini, nyabu di sini adalah nyarapan bubur lho. Tahu nggak sih semangkuk bubur bikin hepi pagi hari. Mang Admin mau membawa para pembaca blog ini untuk menuju daerah Tambun, ada perempatan di dekat Pasar Mini Mangun Jaya, sebuah kios sederhana, di situ tuh mangkal tukang bubur, namanya Bubur Cirebon “Mang Udin”.

 

Lokasi warung yang strategis memudahkan pembeli menuju warung bubur ayam(dokpri)

Karena Mang Admin kerap lewat disekitaran daerah situ, ngeliat dong ketika pagi pagi banyak yang pada nongkrong lho, bukan sembarang nongkrong tapi sedang nyabu, sarapan bubur. Jelas dong Mang Admin penasaran dan pengen nyobain si bubur Cirebon itu.

Yang Mang Admin tahu, kalau bubur Cirebon biasanya kaya akan kuah, semacam kuah sop gitu deh, tapi ternyata harapan Mang Admin nggak tercapai, versi bubur ayam Cirebon Mang Udin bukan seperti perkiraan Mang Admin.

Bubur ayam biasa dan nggak memakai kuah sop, kuahnya kuah kuning, terus di campur kecap, irisan tipis tipis daging ayam, irisan seledri dan juga kerupuk. Ya udah deh karena memang pesan, santap saja deh buburnya.

Menurut yang jagain warung, ada tiga warung yang menyediakan sajian bubur ayam, tapi lokasinya berbeda beda lho, ternyata Bang Udin jago juga nih mengelola warung bubur ayamnya, tiga warung euy.
Seporsi bubur ayam Bang Udin di banderol dengan harga tujuh ribu rupiah, di sediakan juga sate ampela atau sate telur puyuh yang pertusuknya hanya dua ribu rupiah.

Selain itu bila pengen dibikinin teh manis atau jeruk panas juga bisa request lho, yup inilah sarapan murah meriah, dengan ngerogoh kocek sepuluh ribu rupiah saja, kita menikmati hangatnya seporsi bubur ayam Cirebon Mang Udin, jangan lupa sarapan ya biar kehidupan nggak oleng saat melakukan aktivitas seharian.

Lho kok tapi, mangkuk buburnya sudah ludes nih, aih nggak kerasa deh satu mangkuk bubur plus dua tusuk sate telur puyuh dan ati ampela telah mengawali aktifitas Mang Admin,saatnya ikhtiar nyari rezeki ini mah.

Hari ini Mang Admin tuntas menceritakan warung buburnya Mang Udin, tunggu episode lainnya di tempat berbeda, tapi tetep lho ceritanya makan makan, dahar gitu deh. Jangan lupa ya kalau mau makan berdo’a dahulu agar keberkahan yang kita dapatkan.

Eit jangan beranjak dahulu di blog kesayangan kita semua, karena ada cerita cerita keren yang di tulis Mang Admin, nggak melulu soal kulineran lho, ada juga tempat tempat seru yang pastinya keren banget buat di kunjungi, semua itu ada di sini bro. Ojo lali mampir mampir di blog yang kece ini, puaskan keingin tahuan mu di blog kesayangan kita semua ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *