Roti Bakar Taman Alun Alun Cilimus

Sudah di tunggu pelanggan, sabar mengantri(dokpri)

 

Berkali kali Emaknya Mang Admin mengutarakan keinginannya untuk bisa melihat Taman Alun Alun Cilimus di malam hari, kalau siang mah sudah biasa ujar Emak seakan merajuk, Mang Admin yang memang sudah lama nggak main di malam hari di sekitaran daerah Kuningan, mengingat akses kendaraan jika malam hari memang jarang. Tapi baeklah demi Emak tercinta, permintaannya adalah sebuah perintah yang patut di laksanakan dengan cara seksama dan secepat cepatnya.

Beruntung ada mobil keponakan yang lagi nganggur, akhirnya jalan jalan ke Taman Alun Alun Cilimus, waktu Mang Admin sekolah sih tempat tersebut hanyalah pelataran di depan masjid Cilimus yang ada pohon karetnya atau beringin ya, pokoknya pohonnya segede gaban gitu deh, ada tukang kupat tahu atau hucap. Tempat parkir angkutan desa dan juga delman sebagai kendaraan tradisional.

 

Yang jual roti bakar, cekatan banget bikin roti bakar pesanan pembeli(dokpri)

 

Nggak ada seru serunya deh, biasa saja gitu menurut Mang Admin, namun ternyata Emak menyanggah pendapat Mang Admin, kata Emak Alun alun Cilimus sudah beda banget dari yang dulu, wah makin penasaran saja nih, emang segitu kerennya itu Alun alun? Mobil pun mengarah ke kota Cilimus, sekeping kenangan tentang Cilimus adalah saat dahulu pernah sholat di masjid eh malah sendal hilang usai sholat, tapi BTW lah kita sebentar lagi akan jelajahi suasana alun alun.

Nyari parkiran susah euy, ternyata benar juga apa yang disebutkan Emak, Alun alun Cilimus lebih berwarna warni, kerlip lampu pedagang, wahana mainan anak dan juga keramaian yang terasa hidup. Taman Alun alun Cilimus keren juga untuk kongkow, kebanyakan sih arealnya buat nyenengin bocah, ada wahana bermain, ada juga kuliner seru. Malam yang nggak menyangka bahwa ternyata ada lho tempat murmer tanpa tiket masuk tapi buat nyantui oke banget. Lupakan dahulu untuk icip icip hucap, kuliner khas Kuningan.

Tukang roti bakarnya lagi sibuk banget nih(dokpri)

Ada roti bakar yang banyak di antri orang, tukang dagangnya saja sampai nggak kelihatan hihi, akhirnya nyobain saja ikutan ngantri serasa melihat lihat varian roti bakar, ada roti bakar kombinasi biasa, coklat susu, blueberry nanas, blueberry susu, keju susu, keju kacang, stawberry susu, coklat kacang, pokoknya list rasa roti bakarnya terpampang di depan gerobak. Karena yang beli juga banyak, akhirnya harus sabar menunggu.

Sesekali memperhatikan cara kerja tukang roti yang gesit bingit, membelah roti, mengoleskan margarin, membakar rotinya, semua dilakukan dengan cekatan, perlahan lahan antrian pun makin menyurut karena telah terlayani dengan baik, kalau Mang Admin mah mesen tiga tangkup roti bakar, ada coklat kacang dan juga dua keju susu. Ternyata harganya terjangkau banget, satu tangkup roti bakar keju susu di banderol dengan harga dua puluh ribu, sedangkan roti bakar coklat kacang dihargai lima belas ribu rupiah.

Variasi harganya di kisaran empat belas ribu hingga dua puluh ribuan. Wah ternyata di Taman Alun alun Kota Cilimus ada roti bakar enak nih. Terlihat Emak senang bingit mengitari Taman, akhirnya bisa juga ke Taman Alun alun kota Cilimus. Menurut kabar yang Mang Admin dengar, pemda Kuningan memang saat ini sedang seru serunya bikin taman agar warganya memanfaatkan untuk rekreasi yang murah meriah tanpa perlu ngeluarin duit untuk bayar tiket, semuanya gratis, selain Taman Alun Alun Kota Cilimus, ada taman lainnya yakni Taman Cirendang dan Taman Kota Kuningan, bagus deh kalau begitu, warga pun bisa seru seruan lho.

Eit jangan lupa juga roti bakar Taman Alun alun Kota Cilimus enak lho, rotinya tebal dan isiannya juga padet, kamu mau bro? Yuk ah ke lokasi ciamik yang berada di Jalan Raya Cilimus, Kecamatan Cilimus, Kabupaten Kuningan, beruntung banget ya bagi warga Cilimus dan sekitarnya punya taman yang keren itu. Yup jangan lupa nih baca terus pengalaman Mang Admin jelajah tempat tempat santuy, hanya di blog tercinta ini lho

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *