Soto Banyumas Di Halaman Masjid Al Hidayah

Seporsi soto Banyumas dengan nasi yang terpisah(dokpri)

 

Bukan untuk sok sokan memamerkan kegiatan kulineran, bukan pula Mang Admin kaya raya hingga sarapan di Bekasi, makan siang di Karawang dan makan malam di Cirebon, memang hobi Mang Admin itu ya makan makan, sayang banget deh jika makan doangan tapi nggak bagi bagi tempat makan yang enak, entah itu di restoran elite atau pun makanan biasa aja di pinggir jalan.

Nah karena punya blog kesayangan yang mengupas tentang serbaneka makanan yang pernah di icip icip, makanya kencengin terus tempat tempat seru buat kulineran, kali ini Mang Admin mau cerita tentang gerobak yang menjual Soto Banyumas, wih jadi ingat Bude yang jago bikin Sroto Sukaraja, itu lho soto khas Banyumas, sama nggak ya rasanya dengan soto bikinan Bude.

Ini nih pedagangnya mangkal di pelataran masjid Al Hidayah, Cibitung, Insha ALLAH deh nanti kita tulis masjidnya ya. Ok lanjut nih ke Soto Banyumas ya, seusai sholat Ashar, iseng iseng deh nyicip itu Soto. Di halaman masjid memang Dewan Kemakmuran Masjid mengizinkan para pedagang mangkal namun kudu jaga kebersihan gitu.

Abang tukang soto sedang meracik barang dagangannya(dokpri)

Nah pesan nih satu porsi Soto Banyumas, jangan lupa request ya apakah soto dan nasinya dipisah atau campur, soalnya rada beda di harga, soto pisah dengan nasi di banderol dengsn harga Rp 15.000, sedang yang campur hanya Rp 13.000. Tak berapa lama pesanan pun datang, nasi dipisah dan saatnya menikmati Soto Banyumas.

Ternyata Soto yang disajikan oleh pedagang gerobak, kuahnya lebih bening, kalau Bude bikin mah kuahnya rada kental kekuning kuningan, ada suwiran daging ayam, irisan daun bawang, seledri, bihun dan tauge, bila menikmati Soto Banyumas lebih nikmat ketika Soto selagi panas, di seruput kuahnya pelan pelan.

Oh iya di Soto Banyumas yang gerobakan ini? Soto lebih nikmat di tambah sambal. Sebagai pelengkapnya adalah kerupuk. Lebih enak sih sebenarnya kalau Soto di pisah dengan nasi, cita rasa Sotonya lebih terasa.

Beberapa jenak, nasi pun habis dan saatnya untuk menikmati Soto, porsi Soto pun tinggal setengah mangkuk, agak pedas nih, saatnya minta minum, tukang Soto tampaknya sudah menyiapkan minum untuk pembeli. Ada teko plastik berwarna biru dan juga gelas plastiknya, untuk minumnya sih bisa gratis lho.

Tak terasa satu porsi Soto Banyumas pun telah habis, rehat sejenak setelah menyantap hidangan, meski Sotony nggak se enak buatan Bude, tapi dengan banderol lima belas ribu rupiah, lumayan murah lho, cukup terjangkau di kantong.

 

Soto Banyumas kerap disebut sebagai Sroto Sokaraja, dari bahan dan bumbunya memang mudah didapat semua bahan Soto. Meski sama sama berlabel Soto Sokaraja, tetap saja konsumen menjadi penentu laris atau tidaknya dagangan yang disajikan. Semoga pedagang Soto bisa mendapat keberkahan ketika berniaga di halaman masjid.

Makan sore dengan menu Soto telah usai, lumayan kenyang nih, dan saatnya bersiap untuk menuju tempat tinggal. Seru seruan tentang kuliner mah di sini tempatnya, ngulik makanan tradisional, minuman khas satu daerah, nyari hotel yang rekomended atau singgah di masjid masjid.

Hanya di blog ini semua di ulas tuntas, semoga cerita Mang Admin tentang Soto Banyumas bisa memberikan referensi tukang jualan yang oke dan harganya pun tidak terlalu mahal. Oke sobat blog jalandanmakanseru.com, saatnya bersiap jelajahi tempat tempat seru lainnya nih dan jangan lupa, cintai terus kuliner Indonesia dan jaga serta rawat tempat tempat wisata di tanah air.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *