Tengah Malam Sedapnya Icip Icip Di Kedai Mie Aceh Rajawali

Seporsi nasi goreng Aceh, bumbu rempahnya bikin ketagihan(dokpri)

 

Daerah Condet memang terkenal dengan deretan toko yang menjual pernak pernik haji, dan juga aneka parfum, sepanjang jalan di sekitaran Condet, berdiri dengan megah mushola atapun masjid jamie, suasananya religius gitu deh, maklumlah daerah Condet bermukim para Habaib yang tentu saja membawa suasana keagamaan terasa lekat.

Namun juga Condet pun mempunyai sisi lain yakni surga kuliner nih, tentu saja kehadiran warung warung makan mulai dari cita rasa Timur Tengah, Western ataupun kuliner lokal khas daerah menjadi sasaran para penggila kuliner, makin malam makin seru dan inilah cerita yang membuat Condet tetap eksis meski malam makin larut.

Mang Admin bersama teman ngejajal menu paling barat di Indonesia, apa sih? Yup saatnya ngejajal Mie Aceh, kalau begitu hayuk lah. Janjian ketemu di sebuah kedai Mie Aceh Rajawali, sempat mutar muter sih nyari tempatnya namun akhirnya ketemu juga, lokasinya sekitaran Batu Ampar di dekat sebuah mini market. Mie Aceh Rajawali tempatnya tidak terlalu luas, sebuah gerobak kaca yang ditempeli tulisan berwarna merah “Mie Aceh”, ada uga banner disertai poto dan keterangan menu menu yang di sajikan, ada mie gorng, mie rebus, mie tumis, nasi goreng, es timun serta teh tarik.

Namun  sayang beribu sayang, ternyata mie acehnya sudah habis ketika Mang Admin tiba di lokasi, sudah terlanjur sampai ke lokasi, nanggung kalau nggak pesan apa apa, maka pilihan pun jatuh kepada nasi goreng Aceh. Yang menarik dari kulineran Aceh adalah rasa rempahnya begitu kuat, ada pala, kemiri, merica dan juga rasa kunyit dan juga jintan. Di banding nasi goreng khas daerah lain, aroma rempah rempah nasi goreng Aceh terasa lebih kuat dan ini menjadi ciri khas yang membuat nasi goreng Aceh itu ngangenin.

 

Kedai mie Aceh Rajawali yang buka hingga tengah malam(dokpri)

 

Yo wislah akhirnya pesan juga yang namanya nasi goreng Aceh, ketika tukang Mie Aceh meracik bumbu nasi goreng, beberapa kali Mang Admin bersin, ya ampun nih bumbu nasi goreng bikin Mang Admin termehek mehek gini, setelah melewati godaan cuma menghirup aroma rempah, akhirnya jadi juga, nasi goreng Aceh biasanya ditaburi kacang goreng, namun kali ini Mang Admin nggak menyertakan kacang goreng, sip mantab akhirnya nasi goreng Aceh siap untuk di santap nih.

Ada taburan bawang goreng, telur yang di dadar, irisan mentimun, kerupuk dan juga emping. Seharusnya malam malam adalah untuk istirahat, nah ini malah Mang Admin kelayapan dan nyantui makan nasi goreng, mohon maaf ya para pembaca yang budiman. Nasi goreng Aceh memang selalu spesial, sayang saja sih mie Acehnya keburu habis, coba datang lebih awal mungkin keberuntungan akan menyantap mie Aceh jadi kenyataan, tapi nasi goreng Aceh enak kok, rasanya tetap istimewa, di sertai jeruk panas tanpa gula, makanmalam yang telat banget ini terasa nikmat. Kuliner Aceh memang top markotop nih.

Gitu lho cerita Mang Admin saat berada di kedai Mie Aceh Rajawali, ternyata selera Nusantara itu beragam banget ya, Aceh bukan saja terkenal dengan tokoh tokoh nasional yang pemberani, namun di kuliner juga, ajib banget deh. Mana suaranya yang pernah mencicipi nasi goreng dan mie Aceh, hayoh ngacung saja jangan malu malu, bisa saja nanti Mang Admin yang di traktir. Jangan lupa tetap pantau perjalanan Mang Admin icip icip kuliner, jangan kaget semisal Mang Admin hadir di tempat kamu dan mereview kuliner khas daerahmu, siapa tahu ketemu.

Kuy lah komen komen di blog tercinta ini, kita saling berinteraksi, atau infoin di mana nih tempat makan makan yang rekomen banget, kalau ada waktu pasti deh di samperin, dean jangan lupa baca doa sebelum makan ya agar keberkahan ada di dalam masakan yang kita santap, tetap pengen seru seruan? Simak saja tulisan Mang Admin di blog kesayangan ini dan temukan asyiknya kuliner Nusantara hanya ada di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *