Menyambangi Masjid Raya Bandung

Pilar pilar penyangga masjid di ruang utama berkarpet merah(dokpri)

 

Lumayan pegel juga nih Mang Admin muter muter Alun alun kota Bandung, yup saatnya menuju Masjid Raya Bandung, mumpung masih ada waktu menjelang cek in hotel dan sekalian pula rehat dan menunggu waktu sholat. Memasuki areal dalam masjid, Mang Admin tertegun, nih masjid gede banget, Subhanallah, di dekat pintu masuk sedang ada kajian, mumpung waktu sholat Dhuzur belum dimulai ya udah Mang Admin duduk bersila dan mendengarkan tausiah pak ustadz dahulu deh.

Kegiatan taklim untuk memperkuat keimanan jamaah(dokpri)

 

Jelang adzan mah ke basement karena tempat wudhlu dan juga toilet pria berada di areal bawah. Tempat wudhlu di masjid Raya Bandung itu tuh banyak krannya, mungkin menyesuaikan dengan kapasitas masjid yang bisa menampung jamaah hingga 10 ribu orang hingga 12 ribu orang.

Tangga menuju tempat wudhlu pria(dokpri)

Usai dari ruang wudhlu, Mang Admin menuju ruang utama masjid. Kalau dari luar, terlihat tiga kubah dari kejauhan, dua menara kembar yang mengapit masjid. Nah di ruang utama masjid nih bisa menampung jamaah dengan jumlah siginfikan, ancer ancer Mang Admin mah bisa sekitar lima hingga tujuh ribu jamaah, kalau ditambah ruang untuk taklim yang di dekat selasar masjid yang mampu menampung sekitar lima ribuan jamaah.

Tapi kalau untuk jumlah bilangan mah Mang Admin nggak bisa memastikan apa yang Mang Admin tulis angkanya sudah pasti, ya di kira kira deh.
Bangunan masjid yang ikonik tuh tentang bangunan kubah yang super duper gede, kalau dari luar, kubahnya terlihat dari kejauhan, nah dari dalam kubah yang gede itu ditopang oleh sepuluh pilar penyangga, tampaknya arsitektur masjid sudah memperkirakan kekuatan topangan agar kubah mampu memayungi atap masjid namun tetap kokoh.

Ruang utama masjid Raya Bandung dilapisi karpet warna merah, seperti galibnya masjid, tentu ada mimbar juga, property yang dimiliki masjid dan diamati oleh Mang Admin yakni tiga jam kayu, jumlah kipas angin ada empat yang di bagi bagi posisinya agar kesejukan udara lebih merata, masjid Raya Bandung di dukung empat penyejuk udara.

Kalau baru pertama kali mampir ke masjid Raya Bandung, seperti Mang Admin nih pasti kesan pertama yang muncul adalah luas masjid yang besar, beruntung bagi warga Bandung yang berada di sekitaran masjid dan bisa berjamaah di mas masjid yang megah ini.
Saat Mang Admin menapaki lantai demi lantai masjid, ada haru yang terasa, berterima kasih kepada pupuhu Jawa Barat yang berinisiatif membangun masjid ini, konon masjid Raya Bandung pernah dipakai oleh delegasi Konferensi Asia Afrika pada tahun 1955.

Dahulu mah, tipikal bangunan masjid Raya Bandung mengacu pada arsitektur gaya Sunda, namun setelah mengalami renovasi, gaya bangunan mengadopsi cara Timur Tengah. Setiap Mang Admin menyinggahi sebuah kota untuk perjalanan, mampir ke masjid adalah pilihan yang menyenangkan, bisa mengamati arsitektur masjid itu sangat menyenangkan karena pasti ada cerita yang berbeda, begitu juga dengan masjid Raya Bandung.

Tetap pengen membaca ke khasan tempat ibadah ummat Islam? Insha Allah, Mang Admin kalau berkelana hehe, menyempatkan ke masjid karena disana banyak manfaat yang bisa dituliskan di blog kesayangan ini. Tunggu saja ya, kalau di Bandung, sudah nih cerita cerita tentang masjid Raya Bandung, masih banyak banget deh masjid masjid keren di kota kembang Bandung, entar deh Mang Admin ceritain juga tentang masjid Salman di kampus ITB yang legend itu, tapi di episode mendatang ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *