Aku Kembali Wahai Istiqlal

Kubah Istiqlal dari sisi dalam masjid(dokpri)

 

Salah satu tempat yang paling ingin di sambangi ketika ke Jakarta,Mang Admin ketika sekolah belum pernah ngerasain yang namanya study tour, biasanya kota tujuan yang menjadi favorit, kalau nggak ke Jogjakarta ya ke Jakarta.

Salah satu destinasi wisata di ibu kota, terutama wisata religi yakni masjid Istiqlal, dahulu banget ketika Mang Admin pertama kali merantau, meski ngerantaunya mah ke Bekasi hihi, tapi kan Bekasi itu dekat dengan Jakarta, target bisa ditempuh yakni menyambangi Monas atau Istiqlal, atau dua duanya sekalian.

Tahun 1995 untuk kali pertama Mang Admin ke masjid Istiqlal, saat itu perjuangan menuju Istiqlal adalah kenangan tersendiri, masih culun hehe, boro boro ada google map atau Trans Jakarta seperti saat ini, alhasil tanya sana tanya sini, nyampe juga ke Istiqlal, alhamdulillah.

Kembali ke Istiqlal setelah melewati waktu hampir tiga dekade,wooow amazing moment, sumpeh Mang Admin terharu banget bisa kembali ke Istiqlal. Akses menuju Istiqlal relatif mudah, karena Mang Admin berada di sekitaran Cikarang, yup stasiun Cikarang menjadi awal perjalanan, kemudian transit di Manggarai, kemudian ke arah stasiun Kota, turun di stasiun Juanda.

 

Pangling ketika melewati jembatan penghubung antara stasiun Juanda dengan Istiqlal, memanjakan pejalan kaki, meski saat itu lagi lapar laparnya, tunggu waktu buka dong hehe. Finaly hore melihat kembali kubah putih nan legendaris.

 

Terkesima banget Mang Admin berada di Istiqlal, pokoknya masjid yang di arsiteki Friederich Silaban, yang pembangunannya di masa Presiden Soekarno dan Soeharto, makin membuat decak kagum. Mang Admin masuk melalui gerbang untuk lelaki, oh iya pintu masuk perempuan dan laki laki beda ya, jangan salah masuk.

Tempat wudhu di Istiqlal yang rapi dan praktis(dokpri)

Tempat wudhunya banyak, berupa deretan pipa besi yang ke bawahnya di bagi menjadi beberapa keran, dengan tempat wudhlu berbentuk pentagon, cukup untuk menampung enam jamaah sekaligus, deretan tiang dan tempat wudhunya berdiri sejajar memancang.

 

Dinding toilet terbuat dari marmer mungkin ya, warna coklat. Toiletnya juga dengan warna senada, soal bersih oke deh. Mang Admin menaiki anak tangga dan memasuki ruang utama, di sambut dengan karpet merah dan jamaah yang menanti waktu berbuka, tapi masih lama sih.

 

Nah ketika waktu Ashar tiba, adzan dong, Ya Allah suara adzannya bikin hati gimana gitu, terus baru tahu juga ketika imam masjid lagi bertugas, alias ngimami sholat di kawal sekuriti. Selepas sholat, leyeh leyeh dulu nih sambil iseng iseng ngitungin pilar Istiqlal yang super gede, dengan balutan logam kokoh berwarna silver, aktivitas jamaah ya kalau nggak ngaji, tidur tiduran nunggu waktu berbuka.

Pilar ikonik dengan balutan logam futuristik(dokpri)

Ternyata Istiqlal itu luas banget ya, nyoba sih Mang Admin menapaki lantai demi lantai, kira kira ada empat atau lima gitu deh. Duh bangga banget deh sebagai warga Indonesia,muslim terbesar punya masjid megah pula. Semoga aja Istiqlal akan selalu menjadi masjid kebanggaan kita semua.

 

Menjelang Magrib banyak yang dagang, ya stand stand gitu deh, yang seru adalah bisa ngelihat gereja Katedral dari dekat, antara Istiqlal dan Katedral hanya dibatasi sungai. Kokohnya bangunan keagamaan yang berdekatan, antara masjid dan gereja seakan memberi tahu, bahwa bersaudara lintas agama di satu frame berbangsa itu keren banget.

 

Duh akhirnya kesampaian juga menyambangi Istiqlal, semoga satu ketika ke Istiqlal lagi, vibesnya adem banget deh. Gitu cerita Mang Admin saat mengunjungi Istiqlal.Mau ke sana juga? Yuk lah gaskeun!

Di Istiqlal nih bos…alhamdulillah(dokpri)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7 Komentar Tambahkan milikmu
  1. Mesjid Istiqlal memang bikin rindu ya, siapa yang udah pernah datang kesana pasti pengen kembali lagi. Aku juga kangen nih belum kesana lagi semenjak kuliah di Jakarta dulu, udah lebih 8 tahun belum kesana lagi, hiks. Semoga aku juga bisa kembali lagi ke Istiqlal.

  2. Masjid Istiqlal, merupakan dimana saya pernah kesasar dulu saat mengunjunginya, antara takjub dan menikmati suasana sampai lupa tadi masuknya dari mana ya wkwkwk, jadi lucu ingat peristiwa saat itu

  3. Bikin hari kalau udah ziarah masjid terus solat di sana. Apalagi ini Istiqlal yang nuansanya itu selalu bikin kangen. Lanjutkan kak ke Istiqlal lagi, siapa tahu besok solat Ied di Istiqlal kan

  4. Waaah. Senengnya ya di masjid Istiqlal. Aku belum pernah. Huhu… Mudah-mudahan bisa ke sana, ke masjid terbesar di asia tenggara..

  5. Megah banget ya dalam mesjid istiqlal. Kagum banget sama desainnya, arsiteknya juara nih. Jaman dulu udah menghasilkan karya luar biasa dan jadi kebanggaan bangsa. Sholat di sini pasti terasa tenang dan adem ya, Kak

  6. Dulu sering banget ke Istiqlal, untuk salat karena kebetulan ada di sekitar sana, dan sengaja ke sana karena mau ikut kajian. Sudah lama sekali nih nggak ke Istiqlal lagi. Ternyata rindu juga, apalagi setelah baca tulisan ini.

  7. Berapa kali ke Jakarta belum pernah mampir ke Istiqlal nih, moga nanti kalau ke Jakarta nanti bisa salat di Masjid Istiqlal juga biar bisa lihat dan merasakan langsung fasilitasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.