Ada Bakso Kepala Sapi Di Warung Ngemil

Warung Ngemil yang berada di Jalan Otista,kota Kuningan(dokpri) 

Jalan jalan lagi yuk, Mang Admin lagi ngejelajahi tempat yang berhawa sejuk, tempat di mana Mang Admin menghabiskan waktu untuk belajar dari SD hingga SMA.Yup tempat itu bernama Kabupaten Kuningan, Mang Admin sih rumahnya di kecamatan Pancalang yang dahulu mah masih bagian dari kecamatan Mandirancan.

Oke lanjut ya, nah bareng jelong jelong ama temen temen Mang Admin nih yang juga teman maen sejak orok hehe, by the way lah pertemanan pan bagai kepompong, kadang rame dan sering kali rempong.

Yuk ke Warung Ngemil nih yang berlokasi di jalan Otista nomor 152, kalau nggak salah sih lokasinya deketan ama salah satu sekolah tingkat pertama yang ada di kota Kuningan, tapi Mang Admin rada rada lupa sekolah apa namanya, ya maaf soalnya fokus nya sih ke Warung Ngemil deh hehe.

Di Warung Ngemil terdapat menu menu mulai roti bakar dan ice cream dan bakso, uniknya tulisan menu di desain seperti aksara yang terpampang di papan tulis, warna hitam dan putih mendominasi, gaya old school gitu deh.

Mang Admin sempet nyicipin salah satu menu di Warung Ngemil, soalnya temen temen Mang Admin nih doyan banget ama namanya Bakso.Akhirnya nyicip juga menu andalan di Warung Ngemil yakni Bakso Kepala Sapi.

Sajian Bakso Kepala Sapi(dokpri)

Tampaknya menu ini nih yang menjadi incaran pengunjung Warung Ngemil.

Dan akhirnya Bakso Kepala Sapi pun dihidangkan, judul Bakso Kepala Sapi termasuk gahar euy, jarang pedagang bakso di daerah Kuningan memakai tagline seperti ini, dari yang sedikit ini Warung Ngemil memasang merk”Kepala Sapi”.

Dilanjut nih, ada bakso dengan campuran mie kuning dan bihun putih, sejumput sayuran dan taburan goreng bawang.Ada empat bakso yang melengkapi sajian.Yup kirain ada sensasi daging sapi di dalam bakso, ternyata datar saja saudara saudara.

Dan ekspektasi kepala sapinya nggak greget nih.Ketolong ama sajian bakso yang terasa segar di lidah.Ya itulah pengalaman Mang Admin saat menjajal Bakso Kepala Sapi. Cukup lumayan lah saat perut terasa lapar.

Cara Enak Nikmatin Hasil Olahan Ikan, Cobain Deh Di Ikan Bakar Banyuwangi

Tampak depan suasana Rumah Makan Ikan Bakar Banyuwangi(dokpri)

 

Suka olahan ikan? Ada juga sih menu pilihan dari olahan daging ayam dan juga sapi, menu nya komplet dan tentu saja rasanya enak. Di mana itu? Bila kita jalan jalan di sekitaran Rawamangun Jakarta Timur, lokasi rumah makan ini mudah di temukan, patokannya adalah super market Tip Top Rawamangun, soalnya lokasinya memang hadap hadapan.

Ikan Bakar Banyuwangi cocok untuk beragam acara(dokpri)

Suasana gemericik air dan ikan ikan yang berseliweran membuat adem suasana, di tengah tengah ruangan ada kolam dan tiang tiang penyangga terbuat dari bata merah yang nggak di plester membuat suasana ala ala di kampung gitu lho, beberapa kursi di tata dengan apik dan suasana begitu rumahan banget sehingga terlihat nyantai gitu deh. Nah soal menu masakannya, Ikan Bakar Banyuwangi nih bejibun banget variasi yang di tawarkan, mulai dari bakar hingga goreng.

Gurame asem manis nya rekomen euy(dokpri)

Cocok juga sih untuk rame rame ke sini, tempatnya relatif luas dan ada juga lho panggung untuk sajian musik live, jadi bisa setelah makan makan dan kongkow di lanjut dengan nyanyi. Mang Admin mau cerita nih tentang rumah makan yang lokasi tepatnya di jalan Balai Pustaka Timur Nomor 6 RT 4/RW 11 Rawamangun, Pulo Gadung, Kota Jakarta Timur. Ada apa aja sih pilihan menunya?

 

Untuk pilihan nasi, ada nasi goreng spesial, nasi goreng seafood dan nasi goreng ayam. Nasi putih juga ada kok tenang aja. Untuk menu seafood nya kita bisa milih kepiting, udang, cumi atau kerang yang di olah dengan cara di bakar, goreng tepung, lada hitam, saos padang, saos tiram atau saos mentega. Untuk ikan air tawar ada menu ikan bawal, kerapu,kuwe atau baronang. Kita juga mesen aneka hidangan pilihan lainnya tuh seperti sop buntut,rawon, karedok, sayur asem,cah kangkung, cah tauge ataupun tahu tempe.

Mang Admin ngejajal gurame asem manis, ikan bakar, dan sop buntut nih. Kalau minuman di sini banyak juga ragamnya, ada kelapa bulat, es kelapa muda, lime squash, wedang jahe, es teh manis. Yang suka ngejuice yuk di pilih kesegaran juice ala Ikan Bakar Banyuwangi mulai dari juice nanas, alpukat, juice belimbing dan oh iya ada juga juice campur sari yang merupakan gabungan dari buah melon,semangka dan pepaya.

Minuman andalan Ikan Bakar Banyuwangi ada lho seperti Banyuwangi Punch yang di banderol 23 ribu, ada Tokcer berupa mix tomat dan wortel, Java Sweet campuran pisang dan kelapa, Ice Coffe minuman dari gabungan kopi dan ice cream. Rata rata minuman tersebut di banderol dengan harga 23 ribuan.

Ikan Bakar Banyuwangi menurut Mang Admin sih cocok juga untuk tempat reuni, ulang tahun ataupun pesta pernikahan. Ada menu paket seperti Rawon yang di campur atau pisah dengan harga mulai Rp 25.000, paket ayam di hargai Rp 33.000 berupa nasi, ayam, sayur asem plus sambel. Ada juga paket sop buntut yang harganya Rp 45.000. Kalau menu pilihan Mang Admin yakni ayam bakar di banderol 18 ribu, sop buntut Rp 45.000 per porsi.

Bila ngajak teman teman dengan jumlah banyak bisa di pilih paket 2,4,6,8 hingga 10. Seperti paket 10 dengan harga Rp 675.000 maka kita akan dapetin 10 porsi nasi, 1 baronang,1 bawal,1 kuwe, 3 porsi cumi, 3 porsi cah kangkung serta 10 minuman frestea atau es teh manis.

Nah itu tuh cerita Mang Admin saat bertandang ke rumah makan Ikan Bakar Banyuwangi, mau? Buruan deh datang aja ke marih, nikmati suasana santai dengan menu menu spesial dan nikmati rasa sambelnya yang menggoda, pasti ketagihan.

Merajut Keping Kenangan Sadulur Salawasna SMP Di Rumah Makan Joglo

Gamelan di tempatkan di depan, seakan menyambut tamu yang datang(dokpri)

 

Lebaran memang baru saja usai, namun kenangannya tak bisa terlepas begitu saja, satu al yang pasti bahwa kopi darat bersama teman teman di rumah makan Joglo sukses di gelar meski dalam kondisi yang begitu mepet, yang uniknya adalah di tempat yang sama dan waktu yang sama, adik kelas pun menggelar pertemuan dan tentu saja sesuatu hal yang menyenangkan bukan. Mang Admin lumayan sibuk menyiapkan tempat untuk di jadikan kopdar, setelah survey singkat akhirnya bisa juga lho ngariung di sebuah rumah makan dengan penampilan Jawa banget, padahal tempatnya di perkampungan orang orang Sunda. Karena kita mah Indonesia bukan satu hal yang tabu mengkotak kotakan primordial kesukuan.

Unsur kayu dalam bentuk bangku dan meja serta tiang penyangga semakin menambah kesan klasik(dokpri)

Singkat cerita di hari Minggu tanggal 17 Juni, acara merajut keping kenangan pun tersaji jua, di sebuah ruangan depan dari RM Joglo yang di dominasi ornamen kayu berwarna coklat yang menambah nuansa klasik, satu persatu teman datang, ada yang benar benar baru ketemu kembali setelah usai masa masa sekolah, dan bertanya siapa gerangan dia? Untuk menghangatkan suasana, Mang Admin meminta para peserta kopdar untuk memesan minuman, ada juice alpukat, jeruk, mangga strawberry yang rata rata di banderol dengan harga 18 ribu rupiah. Sedangkan es jeruk di kasih harga 13 ribu.

Menikmati kesegaran juice di saat bincang santai dengan sahabat(dokpri)

Kopi hitam pun tersedia dengan harga pas 6 ribu per cangkir, es lemon tea di kisaran 8000an, sedangkan untuk teh manis hangat seharga 6.000. Di temani aneka minuman para abege tahun 90an ini pun ngobrol dengan santai, membincang kisah seru masa masa putih biru. Rumah makan Joglo yang di pinggir jalan Mandirancan-Cilimus memiliki keunikan properti dengan cita rasa yang terlihat antik dan nyentrik, bangku bangku kayu jati dan juga ornamen pilar dengan khas Jawa Tengah. Di depan pintu terletak sebuah gamelan menambah rasa klasik.

Menu paket makan siang persembahan RM Joglo(dokpri)

Pilihan menu dengan aneka hidangan yang berbahan baku ikan, ayam dan udang pun tersedia di Rumah Makan Joglo, karena yang kopdar pun cukup banyak maka Mang Admin memilih varian menu paket yang terdiri dari goreng ayam kriuk denga polesan tepung tipis, ada juga tahu tempe dan tak lupa sambel serta sayur asem. Harga paketan ini di banderol dengan harga 25 ribu perpaket. Yang seru dari rumah makan ini adalah view gunung Ciremai yang terlihat menjulang dengan anggunnya, ada juga deretan sawah yang menyejukan mata.

Dengan kontur tanah berundak, ada beberapa bagian rumah makan di tempat lebih rendah dan bisa memuat sekitar 40 hingga 50 orang, di bagian belakang tersedia mushola dengan bentuk rumah zaman dulu dengan dominasi perpaduan kayu dan bata merah yang tidak di plester sehingga terlihat jadul. Ada beberapa kolam di areal Rumah Makan Joglo, gemericik air sehingga kita menjadi rileks.

 

Untuk tempat kumpul kumpul sih Mang Admin merekomendasikan tempat ini, bila ingin membawa banyak orang atau rombongan, di sarankan untuk booking tempat dan juga membayar DP agar nantinya lebih mudah untuk soal pembayaran. Seru banget bisa kumpul kumpul dengan teman teman SMP, rasanya puas deh ketemuan kembali dengan mereka yang pernah dekat semasa masih berstatus pelajar, dan kini di Rumah Makan Joglo keinginan reuni meski belum dalam jumlah signifikan tapi tetaplah menyenangkan bersua kembali.

Tempat sholat yang berada di areal belakang RM Joglo(dokpri)

Nah bila ke daerah Kuningan Jawa Barat dan pengen merasakan atmosfir Jawa namun di tengah tengah tradisi orang Sunda, mampir aja deh ke sini. Yup itulah Rumah Makan yang Mang Admin kunjungi saat libur lebaran, boleh juga tuh ngajak ngajak Mang Admin hehehe.

Menghangatkan Kebersamaan Saat Bukber Teman SMP Di Waroeng Ndeso Cirebon

Ngumpul bareng dengan teman SMP, sesuatu yang sangat menyenangkan(dokpri)

 

Kali ini Mang Admin mau cerita tentang bukber dengan teman teman SMP, meski udah lama nggak ketemuan namun alhmdulilah bisa juga ngumpul bareng dan menikmati buka puasa. Beruntung punya teman yang bernama Teti Indriawati yang berprofesi sebagai guru dan juga merangkap korlap hihi untuk urusan ngumpulin teman teman, kali ini bukber  rencananya di sebuah rumah makan yang berada di kawasan Jalan Perjuangan Raya kota Cirebon.

Kesibukan parkiran Waroeng Ndeso saat menjelang waktu berbuka(dokpri)

Okey lah kalau begitu, nyamperin dulu temen agar bisa nebeng wkwkw, dan menjelang pukul 5 sore akhirnya menuju tempat yang di maksud. Setela 30 menit dalam perjalanan nyampe juga tuh, ada teman yang sudah menunggu. Sebuah rumah makan dengan konsep tradisional dengan bangunan yang di tata layaknya perumahan di kampung kampung dengan interior anyaman bambu. Hampir seluruh bangunan di dominasi oleh bambu, Mang Admin mah liat liat dulu suasana dan atmosfir Waroeng Ndeso.

Iga bakar dari Waroeng Ndeso (dokpri)

Beberapa menit kemudian beberapa teman berdatangan menjelang waktu berbuka, di meja telah tersedia aneka pesanan, ada iga bakar, tahu dan tempe bacem, udang bakar, sop iga, jamur crispy dan juga puding sebagai takjil. Lamat lamat terdengar suara adzan dan tak tertolaklah aneka hidangan, Di mulai dengan puding sebagai hidangan pencuci mulut hingga akhirnya menikmati makanan berat.

Sop Iga dengan campuran sayuran nan menggugah(dokpri)

Iga bakar dan udang bakar menjadi pilihan menu, dengan tambahan sambal dadakan, perpaduan rasa sedikit manis di iga bakar dan udang bakar, namun sambal dadaknya lumayan pedas euy, tak lupa di depan Mang Admin ada juga sop iga sapi yang di variasikan dengan aneka sayuran seperti kol, wortel dan potongan seledri. Mungkin chiefnya suka dengan rasa manis nih, iga bakar dan udang bakarnya terasa manis di lidah.

Untuk menu menu di Warung Ndeso sebenarnya cukup terjangkau, sop iga sapi di banderol dengan harga 20 ribu, cumi bakar yang Mang Admin pesan di hargai dengan nominal 20 ribu rupiah, sedangkan untuk jamur crispy yang rasaya kriuk kriuk itu Cuma 6 ribu rupiah lho.Malah untuk tahu dan tempe bacem harganya murah banget deh yakni seceng aja alias seribu rupiah, mantap!

Krenyes krenyes jamur crispy ala ala Waroeng Ndeso(dokpri)

Waroeng Ndeso pun menyediakan menu  ayam dan bebek dan harganya pun relatif terjangkau nih, bebek bakar, bebek goreng dan bebek cabe ijo semuanya pas di harga 20 ribu, untuk ayam goreng serundeng, ayam bakar, ayam kosek, ayam kalasan di banderol rata rata 11 ribu rupiah.

Menyenangkan bisa berkumpul dan ngobrol bareng dengan teman teman semasa masih menjadi siswa yang berseragam putih dan celana pendek warna biru. Meski sudah jarang bertemu langsung namun alhmdulillah komunikasi tetap berjalan lancar di media sosial, sungguh suatu al yang menyenangkan bisa menghangatkan pertemuan, terima kasih untuk bu denok demplon wkwkwk, dan juga bos Yodi nih semoga di tambahkan rezeki. Spesial ketemu dua kepala desa, Kang Mawil dan Kang Nana, ada juga Kang Uyi dan Amanullah.

Semoga berkumpul di Waroeng Ndeso akan selalu menadi kenangan indah tentang pershabatan nan tulus dan seraya menikmati kulineran. Letak Waroeng Ndeso yang di pinggir jalan dan terletak di Jalan Perjuangan Raya dekat dengan perumahan GSP dengan akses jalan yang mudah di jangkau, kalau di sekitaran kota Cirebon sih, dapet deh Mang Admin rekomendasiin Waroeng Ndeso sebagai tempat berkumpul keluarga dan menikmati hidangannya. Yup sampai jumpa ya di cerita Mang Admin lainnya, eh bentar lagi lebaran nih, mau nraktir Mang Admin? Boleh tuh nggak nolak sih

Pizza Hut Gatot Subroto Pilihan Tempat Berbuka Untuk Keluarga

Mbak kasir sedang serius bekerja(dokpri)

 

Masih puasa dong?Alhamdulillah masih bisa berpuasa di buan ramadhan tahun ini dan semoga kita semua di lancarkan untuk menjalankan ibadah puasa hingga tuntas nanti. Kali ini Mang Admin mau cerita nih saat beberapa hari lalu buka puasa yang bertempat di kawasan jalan Gatot Subroto Kavling 1000 RT 10 RW 11, Pancoran-Jakarta Selatan  yang deket All Fresh lho, tampilan dari luar sih gedungnya terlihat unik dengan ornamen kaca warna warni, udah masuk ke dalam malah tambah seru lagi, dominasi dinding warna putih dan juga meja meja warna senada dan di tata dengan apik semakin mengesankan bahwa tempat ini memang di desain untuk tempat makan keluarga.

Lantai dasar yang meriah dengan suasana ultah(dokpri)

 

Di lantai atas ada juga ruangan dengan batas sekat yang terbuat dari kaca, tangga menuju lantai atas di dindingnya terbingkai figura ukuran jumbo yang berisi daftar menu dari Pizza Hut, mulai daftar minuman seperti lime juice/squash, Milkshake, Italian soda, Coffe Latte, Cappucino, Sparkling Tea dan lain lain. Ada juga beragam pizza yang bisa di pesan serta pasta yang ada di Pizza Hut.

Menu pilihan Mang Admin, baso daging sapinya lumer bingit(dokpri)

Berhubung saat Mang Admin mau bukber,  saat yang sama ada perayaan ulang tahun  dengan suasana yang begitu meriah dan juga rame banget euy maka lantai dasar di gunakan untuk keriaan acara, akhirnya memilih tempat di lantai atas. Dari ketinggian gedung Pizza Hut Gatot Subroto terlihat kesibukan jalanan ibu kota, oh iya Pizza Hut Gatsu ini sangat mudah di temukan deh, kalau dari halte busway Pancoran Barat mah tinggal jalan aja atau bisa juga naek ojek online.

Pizza dengan pinggiran roti yang renyah(dokpri)

Mang Admin mau cerita tentang makanan apa aja sih yang di pesan bersama teman teman, yup pilihannya yakni Meatballs-Beef Mushroom Sauce. Campuran bola daging saping yang rasanya krenyes dan lembut di lidah dan di siram dengan saus daging sapi cincang dan jamur,njier dah “baso” nya terasa lembut di lidah dan aroma daging sapi kerasa banget bro, di lengkapi potongan wortel dan menu ini di banderol 40 ribu bro. Untuk minumnya Mang Admin memilih Orange Juice.

Kesegaran Orange Juice yang juara deh(dokpri)

Sebenarnya banyak banget sih menu menu di Pizza Hut Gatsu semisal Garlic Bread yang di banderol 22k per 8 potong, roti panggang dengan bumbu bawang putih cincang. Choco Puff harganya 33k per 5 potong. Kalau kamu pengen menu nasi bisa tuh pilih juga Black Pepper Chicken yang merupakan nasi dengan potongan ayam yang di siram dengan saus lada hitam dan taburan wijen.

Namanya juga Pizza Hut dan so pasti yang kerennya sih Pizza dong, menu terbaru adalah Splitza yang memiliki keunikan dengan 1 pizza tapi 2 topping euy, pilihan toppingnya Super Supreme, Super Supreme Chicken Meat Lover, American Favourite serta Deluxe Cheese. Harganya mulai 87 ribuan.

Harga Serba Sepuluh Ribu Lebih Bersahabat Di Kantong Pekerja

Rumah makan Cahaya Famili yang terletak di jalan Karya Logam(dokpri)

 

Mulanya penasaran saat melihat antrian di rumah makan Cahaya Famili yang menyajikan masakan Padang, deretan motor di jam istirahat sebagai pertanda bahwa rumah makan yang berada di Jalan Karya Logam Jatimulya Tambun Selatan di minati para pekerja yang lokasinya memang berdekatan dengan rumah makan. Jalan Karya Logam di kanan kirinya memang berdiri pabrik pabrik dan tentu saja ini menarik minat para penjual untuk menjajakan dagangannya.

Dari pada penasaran lebih baik ngejajal sekalian, jam makan siang tampaknya jam sibuk bagi pemilik rumah makan Cahaya Famili, beberapa orang mengantri di dekat meja yang sekaligus berfungsi sebagai tempat bayar, kebayang sibuknya mereka, selain harus cepat cepat melayani pembeli, mereka pun harus sigap jika melayani konsumen yang akan membayar, selain makan di tempat, rumah makan ini pun melayani bungkus makanan dan juga pesanan katering.

Dibalik kaca etalase terdapat pilihan menu yang menggoda(dokpri)

Beberapa menu khas kuliner Padang tersaji, ada Rendang, Ikan Bakar, Ayam Bakar, Ayam Serundeng, Ikan Mas Kuah Kuning, Cincang, Gulai Kepala Tongkol, Telor Balado dan ragam menu lainnya yang bisa di pilih. Semua makanan tersebut di seragamkan serba sepuluh ribu, apapun pilihan menunya. Ketika penulis menjajal kulineran di rumah makan ini dan memesan menu, dan ternyata benar lho, apa yang di makan semuanya di banderol dengan harga ceban saja, cukup murah lho.

Menu pilihan untuk maksi, harga mah ceban bro(dokpri)

Pekerja yang di kenal karena seragam khusus yang berlogo di mana ia bekerja terlihat santai dengan pilihan makanan kesukaanya, ada juga yang memilih membungkus makanan dan memakannya di tempat lain, menurut pengunjung yang sempat di tanya, bahwa ia sengaja memesan makanan untuk peringatan Hari Besar Islam, dan karyawan yang bernama Jayadi dan bekerja di sebuah gudang distribusi perusahaan eceran besar tanah air mengaku kerap makan siang di tempat ini.

Begitu pula yang di katakan Anwar yang hanya memesan lauknya saja, menurutnya harga di sini lebih hemat, tinggal menanak nasi di magic com dan untuk lauk tinggal beli matang, ia beralasan lebih praktis di karenakan isterinya baru saja melahirkan. Dengan harga yang relatif murah, kehadiran rumah makan Cahaya Famili sangat menolong kocek para pekerja, dengan harga sepuluh ribu bisa mendapatkan menu menu khas masakan Padang. Mungkin inilah yang di sebut dengan terobosan, meski harga serba itu bukanlah yang pertama.

Setelah menghabiskan porsi makan siang, akhirnya membayar dan cukup dengan duit sepuluh ribuan sudah menikmati suguhan masakan padang yang terkenal itu, lumayanlah bisa mendapatkan paket hemat ala ala pekerja. Beruntung juga warung makan seperti ini ada di sekitaran tempat kerja penulis, boleh dong icip icip menu masakan Padang dengan harga terjangkau, istilahnya mah murah meriah gitu.

Kalau penasaran dan mau mentraktir sih boleh boleh banget kok, tempatnya juga tidak terlalu dari Jalan Raya Diponegoro KM 39, di dekat persimpangan Hotel Merdeka Utama. Pokoknya harga bersahabat kok dan soal rasa boleh di adu tuh.

Meski memang harga harga kebutuhan pokok terus melambung, dengan inovasi inovasi kecil namun ternyata mampu menarik minat pembeli, dan langkah itu di lakukan oleh rumah makan Cahaya Famili, dengan harga yang relatif terjangkau dan semua bisa tersenyum senang, karyawan pun puas karena bisa mencicipi rendang atau pun kuah kuning kepala tongkol dengan harga yang ekonomis. Yuk icip icip di sini, nggak nyesel deh!