Cara Asyik Menikmati Pisang Goreng

Menikmati kudapan pisang goreng dengan citarasa crispy(dokpri)

 

Widih ketemu lagi nih ama Mang Admin, udah hampir sebulan lebih nih nggak seru seruan di blog kesayangan, tapi woles aja sih sekarang Mang Admin is back demi ketemuan ama pembaca blog yang khusus ngulik tentang  keseruan jalan jalan dan juga makan makan, yuk kita ramein blog kesayangan dan ada cerita seru setelah Mang Admin vakum.

Yup saat ini Mang Admin mau cerita cerita tentang pisang goreng, nah kudapan populer ini memang udah familiar banget dengan keluarga Indonesia, saat sore asyik banget tuh ngemil pisang goreng sambil ditemanin kopi panas, dan cemilan ini banyak di jumpai di banyak tempat. Nah kali ini ada satu tempat yang dijubelin banyak orang lho. Karena penasaran ya udah di samperin aja.

Lokasinya di seputaran jalan Ki Hajar Dewantara, Cikarang Utara, persis banget di samping kantor kepala desa Karang Asih. Setiap sore selalu aja ada antrian pengunjung untuk membeli pisang goreng. Yup itulah “Raja Tanduk”yang spesial nyajiin pisang goreng, namun ternyata meski merknya Raja Tanduk namun di tempat ini tersedia ubi goreng juga lho.

Dengan pisang raja yang di gantung meriah dan juga seragam pekerjanya yang berwarna kuning cerah, tempat ini menjadi favorit pengunjung  di kala selepas pulang kerja. Pisang yang di iris memanjang dan di lumuri terigu dan di goreng kering, terasa kriuknya, renyah. Mang Admin ngejajal dengan memberi kepada si mbak yang jaga di situ duit sepuluh ribuan.

Dengan cekatan perempuan berhijab kuning dan memakai celemek hitam sigap memberikan potongan potongan pisang goreng. Cukup murah sih, dengan duit seuluh ribu dan kita dapatkan 5 potong pisang goreng “Raja Tanduk” yang renyah dan garing, memang pantes juga di sebut pisang goreng crispy itu.

Pisang goreng “Raja tanduk” yang crispynya oke(dokpri)

Nah kalau penasaran dengan pisang goreng ini, jajal aja deh. Tekstur  pisang tanduk yang putih kekuningan, dengan rasa manis dengan paduan asam dan di goreng kering membuat pisang goreng yang di icip icip Mang Admin memang layak dinikmati oleh seluruh keluarga. Inilah kudapan seru saat kita telah melaksanakan rutinitas.

Hebatnya lagi nih ternyata pisang crispy ini memang laris manis, beberapa tandan pisang bisa habis dalam sekejap, jadi kalau memang kepengen banget icip icip pisang goreng ini, Mang Admin sarankan bisa datang antara jam empat sore hingga menjelang waktu Maghrib. Cobain deh kalau sempet, soalnya ini yang pertama hadir di sekitaran Pilar-Cikarang Utara.

Indonesia memang jempolan untuk soal kuliner, segala macam hidangan tersedia, mulai makanan berat hingga cemilan atau kudapan, dan pisang goreng memang sudah lumrah sebagai makanan selingan yang begitu melegenda di masyarakat Indonesia. Semoga kuliner nusantara akan terus hidup dan akan bersama menemani hari hari kita.

Yup itulah ulasan Mang Admin yang berkunjung di gerai pisang goreng “Raja Tanduk” meski udah nyicipin pisang goreng, tapi belum ngejajal ubi gorengnya nih, lain waktu nanti Mang Admin cerita juga deh rasa dari ubi gorengnya, kemaren sih keliatannya enak sih hehe.

Sampai jumpa lagi ya, dan jangan lupa komen koment cantik di blog ini, semoga Mang Admin bisa terus menjelajah nusantara dan bercerita di blog ini tentang aneka rupa kuliner enak, lezat dan legend gitu deh.

Es Kemong Ice Cream Ala Kampung Nan Legendaris Yang Terus Bertahan Melawan Zaman

Gog kecil atau kemong yang tak tergantikan sebagai pelengkap dagangan(dokpri)

 

Tetabuhan sejenis gong kecil ini sering menjadi properti pedagang es, suara nya khas dengan bunyi “..tung..tung..tung..tung”, kadang juga es ini di sebut es tung tung, nah kali ini Mang Admin mau menuliskan tentang kisah es kemong alias es tung tung, jajanan legendaris yang dari dahulu tetap eksis lho. Para pedagang zaman dahulu sih memakai gerobak yang di dorong, sesekali mamang mamang tukang es membunyikan kemong sebagai pertanda bahwa ia hadir hehe.

Biasanya es kemong di sajikan dengan irisan roti tawar dengan bungkus potongan koran, di antara dua belahan roti maka di isi es ini dan soal rasa kayak sih nggak kalah kalah amat deh dengan es krim pabrikan itu. Konon sih es tung tung alias es kemong ini hadir karena dorongan masyarakat yang ingin mencicipi es krim yang bahannya terbuat dari susu, karena saat itu susu tergolong barag langka dan mewah, akhirnya susu di gantikan dengan santan. Cara bikin es yakni dengan di putar putar dalam sebuah wadah sehingga es mengkristal.

Es Tungtung dengan scoop yang lebih modern untuk takaran es(dokpri)

Tekstur es kemong biasanya lebih kasar di banding es krim pabrikan namun soal kelezatan mah tetap juara deh. Teringat kenangan zaman dulu saat berebutan beli es kemong, dengan sendok es yang merupakan sendok biasa yang di pipihkan maka si Mamang tukang es menyendok takaran yang pas di sebuah cone atau roti. Siang hari minum es kemong rasanya gimana gitu. Tapi kini gerobak es kemong sudah jarang di temukan, seiring waktu berjalan, pedagang es kemong sekarang menjajakan dagangannya dengan mempergunakan motor saat berkeliling.

Penambahan kacang tumbuk untuk toping dan siraman susu kental manis coklat(dokpri)

Untuk centong es krimnya pun tidak memakai sendok yang di gepengkan, ada scoop takaran  untuk es dan variasi rasa nya pun lebih menarik, ada taburan kacang tumbuk dan juga siraman susu coklat. Es kemong sekarang mah tampilannya lebih trendy mungkin untuk memuaskan selera pembeli ya.

Mamang penjaja es kemong sedang melayani pembeli(dokpri)

Bersyukur saat pulang kampung di libur lebaran beberapa waktu lalu sempet ngehadang si Mamang yang jualan es kemong, maka tak tertolaklah menikmati es kemong rasa milenial, harganya nggak begitu mahal, satu cone es kemong di banderol dengan harga Rp 2000, sayang sih saat mesen es kemong dengan varian roti ternyata rotinya habis. Es kemong yang dulu di jual cepean dan plus kebaikan si Mamang tukang es yang membolehkan memukul kemong dengan gratis. Rasanya seru banget bisa mainin gong kecil milik penjual es.

Es puter ala kampung selalu memberikan kebahagiaan, dan sekarang pun ternyata es ini masih eksis meski mendapat gempuran cukup dahsyat dengan produk produk pabrikan yang juga memiliki basis penjualan dengan harga yang kompetitif. Varian jajanan di Indonesia memang banyak sekali dan es kemong alias es tungtung atau es puter mampu bertahan di tengah arus modernisasi merupakan sesuatu yang membuat kita terharu.

Bila masa kecil kamu pernah merasakan manisnya es tungtung maka masa kecil kamu terselematkan dan itu luar biasa. Untuk tahu lebih seru tentang makanan dan minuman khas nusantara, jangan bosan bosan lho mampir ke blog kesayangan kita semua, ke marih saja di jalandanmakan.com. Mang Admin masih banyak stok cerita tentang asyik dan serunya berburu kuliner dan tempat tempat yang keren untuk di sambangi, kali ini cerita tentang es kemong.

Bagi kalian yang pernah punya stori seru seputar es kemong, semoga saja tulisan ini memberikan nostalgia indah ya hehe. Pantengin terus cerita Mang Admin deh.

Nggak Perlu Nunggu PRJ Jika Mau Ngejajal Rasa Legend Kerak Telor

Bahan baku untuk bikin kerak telor(dokpri)

     

 Pekan Raya Jakarta atau Jakarta Fair selalu untuk seru seruan melihat produk terbaru mulai dari elektronik, otomotif, fashion dan ragam produk yang menarik lainnya, di sela sela acara hadir pula sebuah penganan yang legend banget deh, tahu dong apa itu? Yups Kerak Telor memang khas banget sebagai jajanan Betawi. Dan nggak lengkap bila ke Jakarta atau daerah Jabodetabek deh bila belum nyicipin kuliner yang krenyes krenyes ini. Nah soal kerak telor ini punya cerita yang rasanya perlu di bagi bagi di blog tercinta ini.

Ternyata meski tempat admin jauh dari Kemayoran di mana biasanya PRJ di helat tiap tahun untuk memperingati hari jadi kota Jakarta. Pastinya dengan adanya event seru yang salah satunya dengan hadirnya banyak penjual kerak telor. Tenang nggak perlu was was nunggu lama lama, ternyata di sekitaran Cikarang pun kini ada beberapa penjual kerak telor yang mangkal lho.

Serius bikin kerak telor, fokus ya Bang hehe(dokpri)

Mereka mangkal bila sore telah menyapa di sekitaran Jalan Ki Hajar Dewantara, Pilar-Sukatani. Di seputaran dimana SMPN 3 Cikarang Utara berada. Nah keberadaan mereka cukup di kenali karena pikulan yang mereka bawa khas banget deh. Dengan penerangan lampu LED dan juga dua pikulan yang berupa tempat bumbu dan juga peralatan untuk membuat kerak telor. Toples toples plastik dan juga wadah merupakan bumbu untuk membuat kerak telok.

Sempat nanya ke tukang kerak telor, apa sih bahan yang di butuhkan untuk membuat kerak telor, yeay tukang kerak telor nggak pelit untuk ngasih tahu bahan apa saja agar bisa membuat kerak telor, ada beras ketan putih, telor iya sih itu mah pasti deh kan namanya aja kerak telor hehehe, ada ebi alias udang kering, parutan kelapa yang telah di sangrai, bumbu penyedap seperi merica, cabe, garam dan juga gula serta kencur juga jahe.

Ternyata setelah ngajak ngobrol ngobrol abang kerak telor, kirain mah aseli Betawi nih nggak tahu nya beliau berasal dari daerah Garut, euleuh euleuh geuning ti Sunda atuh Mang. Meski bukan Betawi aseli namun si Abang eh panggil Abang Atau Emang nih hihi, bikin kerak telornya jago juga lho, setelah meracik beragam bumbu dan juga bahan seperti telor bebek dan juga ketan putih maka jadilah kerak telor yang di liatnya juga udah bikin ngiler.

Untuk kerak telor dengan memakai telor bebek di banderol dengan harga Rp 18.000, sedangkan variasi kerak telor dengan memakai telor ayam di patok dengan harga lebih murah yakni Rp 12.000. Kerak telor di sajikan hangat hangat. Perpaduan dari ketan dan parutan kelapa terasa gurih di lidah, yang bikin mupeng adalah rasa telornya pas dan nggak terasa anyir gitu deh. Untuk rasa boleh lah kerak telor bikinan si Abang yang mangkal di sekitaran Jalan Ki Hajar Dewantara, Pilar-Sukatani. Nah kan nggak perlu nunggu lama untuk sekedar nyicipin rasa legendaris dari kuliner asal Betawi ini. Kuliner nusantara memang yahud punya nih nggak heran semua suka dengan kerak telor.

Nah ini di a tampilan kerak telornya(dokpri)

Udah dulu cerita admin tentang rasa kerak telor, nanti Insha ALLAH di ceritain juga menu nenu juara dari daerah lain ya, simak terus cita rasa Nusantara di blog jalandanmakanseru.com, yang punya info tempat asyik kulineran boleh tuh hubungi admin, nanti kita samperin deh.

Singkong Keju Pakepuk Perempatan Kampung Utan Yang Empuknya Nggak Abis Abis

Gerobak Singkong Keju Pakepuk yang mangkal di perempatan Kampung Utan(dokpri)

 

Jika saya yang besarnya di era 80an dan dengerin lagu lagu Bill & Brod dengan vokalisnya selalu memakai pet dan menyanyikan lagu Singkong Dan Keju, berarti sekarang sudah tua hehe. Becanda ding, bukan soal mengulas lagu hits nih tapi mau ungkapin serunya dan nikmatin satu penganan yang di suka banyak orang lho. Yup jajanan yang admin coba adalah Singkong Keju Pakepuk, lokasinya berada di sekitaran Kampung Utan atau lebih tepatnya di perempatannya, gampang di cari kok sebab lokasinya di pinggir Alfamart.

Singkongnya baru saja di angkat nih(dokpri)

Singkong Keju ini udah cukup lama berada di lokasi yang sama sejak tujuh tahun silam, kalau nggak salah dulu harga yang di banderol untuk satu dusnya adalah empat ribu rupiah dengan sajian singkong dan keju serta susu kental manis. Untuk saat ini dalam porsi yang sama adalah delapan ribu rupiah. Setiap hari selalu saja ada orang yang mampir ke gerobak Singkong Keju, biasanya sih para karyawan/ti yang baru pulang dari tempat kerja dan di antar oleh bis jemputan.

Singkong Keju Susu yang di banderol dengan harga Rp 8.000(dokpri)

Admin pun termasuk langganan lho, bahkan si mamang penjual udah tahu banget jika admin pesen, singkong keju dengan sedikit campuran susu kental manis, hehehe tampaknya mamang penjual udah ngerti para pelanggan setia nya nih. Singkong Keju Pakepuk adalah campuran dari singkong yang di goreng dan di topping dengan parutan keju serta di lengkapi susu kental manis. Ada juga pilihan singkong orginal berupa singkong goreng tanpa adanya topping, dan harga singkong orginal adalah Rp 6.000.

Rahasia mengapa Singkong Keju Pakepuk di gemari oleh warga seputaran Cibitung dan juga Tambun, Bekasi adalah tekstur singkongnya terasa lembut, inilah mungkin salah satu kunci kenapa Singkong Keju Pakepuk relatif lama bertahan jualan di tempat yang sama. Selain itu Singkong Keju Pakepuk memiliki variasi rasa yang berbeda beda, paling tidak menurut admin sih Singkong Keju Pakepuk Perempatan Kampung Utan ini memiliki 12 variasi rasa dengan harga yang berbeda beda.

Di mulai dengan singkong original dengan harga yang paling murah yakni Rp 6.000 hingga Spesial Susu Keju yang di banderol dengan harga Rp 15.000. Cukup murah deh camilan Singkong Keju ini, pas di kantong para pekerja yang berada di wilayah Kabupaten Bekasi. Kamu juga perlu nih nyobian rasa lainnya lho yang nggak kalah enak.

Cobain deh Susu Keju Mayonaise Balado dengan harga Rp 12.000, ada juga varian Susu Keju Mayonaise dengan harga dua belas ribu rupiah. Untuk Susu Keju di pasang harga Rp 8.000, ada Singkong Susu Keju Cokelat dengan harga Rp 10.000, Susu Keju Strawberry, Bluberry, Balado serta Keju Barbaque semuanya dengan harga Rp 10.000.

Sedangkan untuk variasi Susu Keju Cokelat Strawberry, Blueberry dan susu keju Mayonaise di banderol dengan harga Rp 11.000. Dalam rentang harga 6 ribu rupiah hinggga 15 ribu rupiah kamu bisa memilih rasa yang menjadi favoritmu, oh iya Singkong Keju Pakepuk mulai jualan dari jam lima sore hingga jam sepuluh malam, tapi sering juga jam delapan malam gerobak udah nutup karena jualannya abis.

Menikmati olahan singkong bukan berarti anak kampung atau makanan kelas bawah, meski sederhana namun kandungan gizi singkong atau orang menyebutnya sebagai Ubi Kayu memiliki kandungan kalori 160 kalori dan lebih besar di bandingkan kentang. Yup itulah cerita admin tentang gerobak Singkong Keju Pakepuk, kalau mau pesen bisa sih , kontak aja nomor 089673760643, atau kalau masih pinisirin mah datang aja ke tkp di perempatan Kampung Utan.

Ketika Gerimis Di Kota Bogor Dan Di Temani Semangkuk Soto Padang

Warung tenda yang menyajikan soto padang dan sate padang(dokpri)

 

Akhir pekan di kota hujan Bogor, menikmati suasana sabtu malam di jalan protokol kota Bogor, beruntung bisa icip icip kuliner selepas waktu Isya, meski intensitas hujan terasa sering namun tak menyurutkan langkah untuk memilah kuliner mana nih yang perlu di cobain. Di sepanjang jalan Jenderal Soedirman banyak sekali warung tenda atau tempat angkringan dan juga mobil yang di sulap untuk jadi lapak. Hidangan menggugah khas jalanan seakan menggoda.

Pilihan tertumbuk kepada tenda yang membentangkan kain kanvas warna putih dengan huruf merah, tulisannya adalah Sate & Soto padang AIR MANCUR(Pusako), soal sate padang mah udah sering nyicipin nih, tapi Soto Padang rasanya baru pertama kali denger sih, hehe maklum kalau admin kudet. Akhirnya mampir pula di tempat ini, dan memesan Soto Padang yang bikin penasaran.

Ini nih penampakan soto padang yang di tunggu tunggu(dokpri)

Menebak nebak rupa Soto Padang, apakah mirip mirip soto yang pernah admin cicipi seperti soto Lamongan, soto Babat atau soto Betawi, beberapa jenak menunggu sambil membayangkan rupa Soto Padang. Tak berapa lama sajian pun tiba. Ternyata penampakan Soto Padang sama pada umumnya soto nih, bertabur kerupuk warna merah, ada sejumput soun, soto Padang yang saya santap memiliki cita rasa kuah bening dengan campuran irisan sayuran dan juga seledri, tak ada kol, hanya ada irisan seuprit daging yang di iris tipis banget dan kecil kecil.

Di sajikan bersama nasi yang telah di taburi bawang goreng, ada juga sebagai pelengkapnya sambal yang berwana kemerahan dan tapi nggak terlalu pedas. Ekpektasi admin tentang Soto Padang yang berlumuran kuah kental dan kaya bumbu yang umumnya ada di masakan padang terasa buyar. Penampakan Soto Padang yang di dominasi kerupuk warna merah dan soun dan ternyata rasanya pun jadi biasa biasa saja. Akhirnya ketika makan pun jadi menebak nebak berapa harga semangkuk Soto Padang yang sedang di santap.

Suasana warung tenda yang cukup kerepotan saat hujan mengguyur(dokpri)

Sebagai perbandingan harga soto di sekitaran Bekasi untuk kelas warung tenda di banderol di kisaran Rp 15.000 hingga Rp 20.000, sambil mengaduk ngaduk soto dan menikmatinya di saat hujan yang menderas, untunglah ada rasa pedas dari sambal yang berwarna merah menggoda itu. Secara umum soto Padang yang saya icip di pinggiran jalan Soedirman kota Bogor, nggak ada ledakan rasa, masih biasa biasa aja. Yup kalau mau nyobain sih silahkan saja, karena saya pun nyobain ini karena rasa penasaran saja. Usai bersantap, duduk dulu karena hujan pun belum mereda, di sebelah meja admin, sekeluarga tampak asyik menyantap menu sate Padang. Pengen tahu tempatnya? Lokasi warung tenda ini tepat di depan Markas Komando Pusat Pendidikan Zeni kota Bogor.

Saatnya membayar semangkuk soto Padang yang telah saya makan, beranjak menuju si Uda yang sedang meracik soto, dan saya pun bertanya berapa harganya, semangkuk soto Padang dan juga sepiring nasi bertabur bawang goreng di banderol dengan harga Rp 28.000, okeh deh Uda, akhirnya admin pun membayar soto. Inilah pengalaman pertama menyantap soto Padang, hehe makannya mah di Bogor tapi nama kulinernya berasal dari Urang Awak yakni soto Padang.

Kuliner di Indonesia memang beragam, semoga kita pun bisa melestarikan ragam kuliner dari seluruh Indonesia. Semoga bisa nemu juga soto Padang di daerah Bekasi nih, ayo yang belum nyicip Soto Padang ngacung deh, kalau admin mah udah dong.